Kangen Turing

Assalamualikum Wr. Wb.
Selamat gini hari dan salam sejahtera buat kita semua.

Edisi kali ini edisi kangen turing. 😀
Awal kisah ketika belum punya anak dulu, dan satu-satunya kendaraan yang dimiliki adalah Bajaj Pulsar 180 UG4, kami (Istri dan Saya) senang motorbike touring bareng (boncengan). Kalo ga salah inget, pernah dua kali ke Prambanan berdua setelah nikah sekitar 5 tahun yang lalu. Udah lama juga ya, 5 tahun… Gak kerasa anak udah mau dua 😀

Kembali kita ngomongin soal Toring ini, Kami sudah banyak menempuh perjalanan khususnya antar kota antar provinsi menggunakan PIBO. Dari sekedar bulanan pulang ke Indramayu, atau mudik lebaran sampe Klaten (Perbatasan Klaten – Yogyakarta). Setiap Touring punya cerita sendiri-sendiri. Semakin besar event yang menyertai touring-nya, semakin banyak juga pengalamanya.

Contohnya aja Touring ringan Jumat malem. Biasanya Kami berangkat dari Tangsel (dulu masih ngontrak di Cireundeu dan Gaplek), setelah istirahat sebentar pulang kerja. Waktu berangkat ini memang biasanya pas sama rombongan touring klub motor yang kearah Jawa Tengah dan sekitarnya.

Waktu itu kami pernah ketemu Vipers (Kalo enggak salah Vixion Independent Riders, mohon koreksi kalo salah). Dengan barisan yang tergolong rapih, pace mereka ini buanter. Dibekali mesin overstroke, tarikanya sampe kecepatan 100km/jam kayaknya gampang banget, sementara PIBO standar saya yang cuma menang power sedikit tapi ditambah beban lebih banyak plus beban penumpang ganda susah ngejar. Yah akhirnya Kami biarin mereka duluan, setelah sempet klakson2 tanda perpisahan.

Kami juga pernah ketemu HTCI (Honda Tiger Club Indonesia). Saya enggak tahu sekarang, tapi waktu saya ketemu itu touringnya agak kurang ‘rapih’. Agak susah mendahului rombongan touring ini karena seluruh ruas jalan penuh dihambat mereka walau kecepatan mereka gak lebih dari 80an km/jam waktu itu. Walau akhirnya berhasil mendahului, enggak lama mereka nyusul lagi, tapi kali ini sudah sendiri-sendiri (bukan rombongan seperti sebelumnya).

Selain mereka, kami juga pernah ketemu Byonic (Byson Yamaha Owner Indonesia Club), tapi kami lagi santai, jadi enggak sempet mbarengin mereka. Pernah juga ketemu HVC (Honda Vario Club) sendirian dan sempet bareng sampe Cikampek.

Yang paling seru kalo di jalan ketemu sama rombongan Pulsar juga, terutama Pulsarian. Mereka rapih dan tertib. Nyaman lihat mereka di jalan. Sebagai non-member tentunya enggak boleh ikut di barisan donk… mungkin SOP yang bikin mereka mudah di ikuti. Pada kondisi jalan padat kecepatan di patok pada 60an, kemudian jalan lengang di 80. Yang bikin kita merasa keluarga itu, kalo saya di dahului atau mendahului mereka. Kalo mereka mendahului, mereka pasti salam tetot-tetot (dua kali klakson). Bayangin deh kalo ada 10 motor, kita kecepatan 60, mereka 80, mendahului dari sebelah kanan dan setiap 1 motor yang lewat mereka klakson pendek 2 kali. Rasanya tuh kaya di sapa: Halo bro! Ati2 di jalan, kita duluan ya. Begitu juga kalo kita yang dahuluin mereka. Kita klakson dua kali dan mereka balas dua kali juga. Serasa mereka bilang: Hati2 bro! Semoga selamat sampai tujuan. Gak tau deh kalo komunitas GSXR150 gimana, mudah-mudahan brotherhood kaya gini juga ditanamkan, ya.

Touring mudik lebih seru lagi. Kalo Touring bulanan jarang ketemu orang, kalo mudik… tahu kan kaya apa di jalan? Puadet bangget! Nah, di sini nih para pemotor saling jaga satu sama lain. Setiap kita istirahat di pinggir jalan, enggak lama pasti ada yang ikutan istirahat. Terus ngobrol deh. Ada yang mudik ke Jember, Ponorogo, Bumi Ayu, macem-macem deh. Saat itu salam satu aspal benar-benar terasa.

Macet udah biasa, lancar itu anugerah, capek udah gak perlu di tanya lagi. Oh iya, ngomongin capek jadi inget temen yang mudik motor sampenya dua hari. 🙂 Saya sendiri mudik motor paling lama itu 24 jam. 24 Jam itu bukan karena istirahat tidur, istirahat tidur mungkin cuma 3-4 jam, sisanya di motor atau duduk-duduk di pinggir jalan.

Balik sedikit ke Pulsar, motor ini emang yang paling yahud kenyamananya. Power, cukup lah dipadukan sama badanya yang berat. Sayangnya pulsar ini belum pernah family touring (apa pernah ya, tapi lupa).

Megapro 1600 spesies terakhir pernah, kalo enggak salah sebutanya Megapro hiu. Nah waktu mudik 24 jam itu waktu pake Megapro ini, waktu itu masih jomblo. Sempet juga lihat tanah longsor zaman mudik pake ini. Rombongan kita waktu itu terpisah agak jauh, dan saya kebetulan ada di depan. Di jalan, kita biasa-biasa aja, cuman banyak banget air dari tebing di kiri ya… kok airnya campur sama lumpur, ya… dan kita tetep santai di depan. Denger kabar waktu nungguin rombongan di belakang, katanya jalanya tertutup longsor. Di situ kita baru tahu kalo air banyak dari tebing tadi itu gejala longsor.

Lanjut, ke motor berikutnya Kharisma 125D juga pernah. Waktu itu zamanya pake bahan bakar premium dan SPBU di sekitar jalur mudik itu dipenuhi pengantri BBM. Jadi kami (waktu itu masih single dan mudik bareng keluarga) bawa external fuel tank. Seingat saya itu 2 kali isi bahan bakar dengan tangki bahan bakar eksternal sebanyak 5 liter kalo enggak salah inget.

Ada cerita juga kura-kura jatoh dan vespa bapak mogok. Tiger narik vespa, bawa jas hujan tapi hujan2an dari basah kuyup sampe kering lagi. Tiker yang diiket jatoh di jalan. Banyak banget deh cerita lucu sekitar touring itu. Dan semuanya cuma ada karena touring naik motor. Lebaran kemarin pertama kalinya touring mobil, tapi enggak se-seru naik motor. Pernah denger dari om Proolevo walaupun enggak tau itu kata-katanya siapa pertama, “Four wheels move the body, but two wheels move the soul.”

Ini beberapa foto waktu touring dulu.

Nyerah jalur ini, pindah jalur lompat separator. Tapi Saya gak ikut sih.

Macet mudik, lumayan ada temenya Pulsar 135 😀

PraMudik, minggir dulu sebentar

Agak blur, suasana macet sampe pada nyerah buat berhenti dulu di pinggir jalan.

 

Sekian dulu, mudah-mudahan bisa kita sambung lagi lain waktu.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

 

Share This:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *