213km touring pertama kali dengan GSXR150

Assalamualaikum Warrohmatullah Wabarokatu
(ini belum ada yang komentar salam saya di benerin atau gimana, ya? ๐Ÿ˜€ )

Selamat gini hari, salam sejahtera untuk kita semua.

Kali ini mau cerita tentang my first touring with GSXR150 *Horeee!! Akhirnya kesampean juga touring pertama. Solo (sendirian), tapi cukup seru juga, karena di jalan ketemu banyak motor. Waktu kembali ke Bogor malah ketemu motor eksotis, BMW 1200GS, Aprilia RSV4 (kalo ga salah), satu lagi gak tau, tapi ergonominya juga sama dengan Aprilia. Sayang ketemunya cuma sebentar, mereka lewat tengah kota Karawang, sementara saya lewat lingkar luar… dan tiba-tiba saya baru ngeh kenapa mereka lewat lingkar luar (jalan rusak, mau cepet ga enak, lambat ga nyaman… hadeuh).

217 km ini jarak perjalanan dari rumah sampe kantor ditambah dari kantor ke desa Bugis Tua di Indramayu. Perjalananya juga enggak mulus-mulus amat, karena lupa belok, jadi agak muter sedikit di bekasi (*sigh). Total waktu perjalanan 7 Jam 52 menit menurut kronolig google maps, nyaris seperti 8 hour endurance race challenge, ya… apa lagi ergonomi motor racy banget.

Dari nyaris 8 jam perjalanan itu, ada 1 jam istirahat di stasiun pengisian bahan bakar umum jalan lingkar luar Karawang, isi bahan bakar, makan roti, leyeh-leyeh sebentar, baru cus lagi.

Jakarta-Cikarang

Jakarta-Cikarang jam 5 sore adalah jam mulai padat. Belum yang paling padat, tapi sudah mulai padat. Jam pulang PNS, karyawan toko dan kantor, semuanyaย mbrojol bareng mulai dari pukul 4.30 sampai nanti pukul 9 malam. Di jam ini kendaraan menumpuk di jalan, semua jalan seperti kehabisan kuota, mengakibatkan kemacetan yang mengular. Mungkin yang punya motor sport fairing underyoke bisa ikutan mbayangin rasanya macet-macetan di jam ini.

Bukan tanpa pertimbangan, pemilihan di jam ini berdasarkan informasi bahwa macet hari Jumatย tidak akan berkurang sampai nanti jam 11 malam. Jadi saya pilih jam itu. Hasilnya, capek ternyata. Mau teknik riding kaya apa pasti capek dengan kemacetan kayak begitu.

Jarak Jakarta-Cikarang (stop-poin liat google maps) sekitar 43,5 km, ditempuh dengan 2 jam 50 menit. Ini 2 jam 50 menit yang sangat melelahkan T_T pulang ke rumah aja enggak selama ini, hiks, hiks. Instruksi dari mbah penunjuk jalan ke Bekasi, karena Bekasi itu konon katanya jauh jadi sampe minta petunjuk, tugu tani belok kanan, ketemu rel ikutin aja… nah, waktu ngikutin rel ini malah mbelok gak tau kemana. -_- bikin jalur enggak jelas muter sekian kilometer -_-

Jalur muter ke Jalan Raya Bekasi tapi bukan di Bekasi

Sampe sini jalan masih biasa aja, ya… kayak motor-motor lain yang terjebak macet, kaya singa dikandangin. Siapa bilang enggak capek? Capek banget lah, tapi kalo inget waktu masuk pantura, rasanya jadi pengen lagi ๐Ÿ˜€

Cikarang-SPBU 34-41353 (Lingkar Luar Karawang)

Mulai dari sini jalan raya mulai lengang, power 19 ps-nya mulai meluap-luap pengen melahap jalanan kosong. Tapi… trek-nya masih pendek-pendek. Ada lampu merah, tempat banyak angkot ngetem, atau prapatan-prapatan kecil yang bikin agak ragu naik lebih dari 80km/jam. Al hasil, di jalanan yang lengang ini seringnya cuma mentok gigi 4 (Setelah sadar baru 4 baru dinaikin ke 6 biar sedikit lebih irit). raungan 19ps-nya udah terasa walau enggak di gigi tertinggi. Kenikmatan berkecepatan tinggi ini pas dengan ergonominya yang sporty.

Cikarang-lingkar luar karawang ditempuh dengan waktu 1 Jam 3 menit dengan jarak 26,4km. Hmm.. udah mulai naik ini rata-rata kecepatanya. Dan akan terus naik sampe akhirnya sampe di rumah tempat anak-istri menunggu ๐Ÿ˜€

Cikarang Karawang

Karawang – Patrol

Dari Karawang, teman seperjalananya tinggal truk dan motor-motor lain. Ada beberapa mobil, tapi tidak terlalu banyak. sisa jarak 104 km ditempuh dalam 2 jam. Rata-ratanya 52km/jam, tapi ini udah paling cepet. Ternyata berkecepatan tinggi dalam waktu yang lama itu capek juga ya… konsentrasi tinggi, reflek motorik juga ikut ditingkatkan kalau-kalau ada lubang yang harus dihindari.

Teman Seperjalanan

Nah, ini yang kadang tidak di duga. Sepanjang perjalanan ada 4 motor yang menarik, 2 CBR, 1 Z250SL, 1 Verza yang kayaknya penasaran sama GSX. CBR pertama muncul di sekitaran Cikarang. K45A ini tiba-tiba ada di samping dan udah gitu aja di samping. Saya tarik gas, dia juga ikut tarik gas… Weleh, kayaknya mau tarik-tarikan nih. Yaudah di tarik lah gas kenceng-kenceng, setelah gigi 4, langsung lompat ke 6, dia makin jiah saya makin pelan. Kondisi jalan waktu itu masih ramai, jadi berbahaya kalo tarik-tarikan, biarin dia seneng sendiri duluan lah, toh saya yang penting selamat sampai tujuan.

Z250SL juga sama, rasanya kok GSX ini nantangin semua motor sport ya? Hadeuh… Lupa Z muncul dimana, tapi akhirnya dia juga melenggang dengan tenang setelah tak kerjain. ๐Ÿ˜€

Dua CBR yang ketemu terakhir ini agak unik, kita sempet tarik-tarikan, tapi baru ngeh klo saya baru sampe gigi 5, padahal dipikir dah 6 ๐Ÿ˜€ dan berakhir di pom bensin, saya perlu isi bensin dan istirahat, jadi si CBR juga melenggang sendirian setelah itu.

Nah, CBR terakhir ini cukup lama barenganya. K45A juga, kita mulai ketemu dari pom bensin Karawang. Doi ngebut banget, hampir ga bisa ngejar, tapi akhirnya ke kejar… Sampai keluar lingkar luar, tempel terus. Pantura juga terus tempel, kita dulu-duluan, tapi enggak balap-balapan, kaya temen yang lagi jalan bareng aja, perjalanan jadi makin asik ๐Ÿ™‚

Nah, lagi jalan gini, entah dari mana muncul Verza, sok ngebut-ngebut dia. Jadi kita ngebut deh, ninggal si Verza sebentar terus dia nyusul ‘kita.’ Tapi pengendara CBR kayaknya udah kecapean, ritme-nya semakin lama semakin lambat, jadi akhirnya saya tinggal. Mudah-mudahan dia istirahat sebentar dan bisa meneruskan perjalananya. Salam kenal ya bro/sis. Kalo ketemu di pantura lagi, bareng lagi, ya ๐Ÿ˜€

Sabtu 7 April 2017

Segitu dulu catatan perjalanan saya.

Wassalmualaikum warohmatullahi wabarokatu.

 

Share This:

1 thought on “213km touring pertama kali dengan GSXR150

  • Salam kenal mas, sesama pemilik GSX R. rencana minggu depan juga mau jemput motornya dari pekanbaru ke rumah, 65 km jauhnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *